Resolusi Gambar Tepat, Hasil Cetakan Berkualitas!

Cara Hasilkan Cetakan Berkualitas dengan Resolusi Gambar yang Tepat
Masih bingung cara hasilkan cetakan berkualitas dengan resolusi gambar yang tepat?

Berbagai materi promosi yang dicetak pasti membutuhkan file desain, mulai dari brosur yang dapat digenggam, standing banner, spanduk, hingga baliho yang bisa mencapai ukuran belasan meter. Di sinilah biasanya muncul pertanyaan, apakah resolusi gambar harus disamakan untuk materi cetak berukuran kecil atau besar? Atau justru ada aturan berbeda yang perlu diterapkan agar hasil cetak bisa lebih optimal?

Jawabannya ternyata sederhana, Sahabat Laysander, yaitu kualitas cetak perlu disesuaikan dengan kebutuhan cetak Anda! Jadi tentu brosur dan baliho akan memerlukan desain dengan kualitas yang berbeda. Yuk, pelajari apa saja hal-hal yang perlu Anda perhatikan serta tips dan trik untuk menyesuaikan kualitas desain dengan kebutuhan cetak!

Pahami Kebutuhan & Ukuran Media Cetak

Resolusi Gambar Tepat, Hasil Cetakan Berkualitas! 1
Beda ukuran, beda juga resolusi yang Anda butuhkan. Pastikan Anda mengetahui ukuran dan fungsi dari banner sebelum membuat desain, ya!

Desain dengan resolusi yang terlalu besar biasanya akan membuat proses ripping* menjadi lebih lama. Namun sebaliknya, desain dengan resolusi kecil dikhawatirkan akan membuat gambar menjadi pecah dan tidak jelas. Bagaimana solusinya?

(*Ripping merupakan kepanjangan dari proses RIP (Raster Image Processor), di mana desain berupa vektor (dari berbagai software design seperti Adobe Illustrator, Adobe Photoshop, InDesign, dan lainnya)  diterjemahkan menjadi titik-titik bitmap agar dapat dibaca oleh printer untuk dicetak. Proses ripping akan membuat ukuran file jadi lebih besar)

Sebaiknya sebelum buru-buru menyiapkan file desain dengan kualitas paling optimal, ketahui dulu ukuran media cetak yang akan Anda buat ya. Nyatanya, media cetak berukuran besar tidak membutuhkan kualitas desain yang paling bagus, justru media cetak berukuran kecil yang memerlukan gambar yang lebih tajam. Kualitas yang dimaksud di sini yaitu resolusi ya, Sahabat Laysander!

Loh, bagaimana maksudnya nih?

Begini, resolusi biasanya diukur dengan satuan dpi (Dot per Inch), yaitu banyaknya jumlah titik atau dot pada setiap inci (1 inci = 2,54 sentimeter). Semakin tinggi dpi, maka semakin tinggi pula ketajaman gambar saat dicetak. Semakin rendah dpi, maka semakin rendah pula ketajaman gambar.

Pertanyaannya, mengapa media cetak yang besar tidak memerlukan desain dengan dpi yang tinggi, padahal nantinya gambar tersebut akan dicetak dengan ukuran bermeter-meter?

Papan reklame berukuran besar biasanya tidak akan dilihat dari jarak dekat, dan seringnya sih dibaca dari dalam mobil atau motor. Itu pun sambil lalu, dengan jarak belasan atau puluhan meter dari pandangan. Nah, inilah yang menjadikan desain spanduk berukuran besar tidak memerlukan ketajaman gambar yang maksimal. Alias, tidak apa jika gambarnya bukan berkualitas high-definition. Karena yang terpenting, desain masih terlihat dan tulisan masih terbaca dari jarak jauh. Sehingga, Anda tidak perlu memusingkan resolusi yang paling maksimal. Kalau Anda memilih kualitas maksimal, justru akan memperberat proses ripping, dan seolah memberi usaha berlebih yang tidak perlu lho!

Sebaliknya, media cetak berukuran kecil seperti brosur atau stiker justru memerlukan resolusi yang lebih tinggi, karena akan dibaca dari jarak dekat, sehingga Anda perlu memastikan gambar tajam dan tidak blur agar dapat dibaca dengan baik. Jadi kalau gambar berukuran kecil dan dekat jarak pandangnya, pantang “menghemat” kualitasnya ya!

Panduan Resolusi Gambar

Setelah mengetahui kebutuhan dan ukuran media cetak, selanjutnya Anda perlu menyesuaikan resolusi gambar agar proses cetak menjadi lebih optimal. Ini dia beberapa tips dan rekomendasi resolusi gambar untuk kebutuhan cetak Anda:

  • Brosur, poster kecil, sticker, atau media cetak lain yang dibaca dari jarak dekat: 300 dpi
  • Poster, standing banner, atau media cetak lain yang dibaca dari jarak ±2 meter: 100 dpi
  • Baliho, banner atau spanduk besar, atau media cetak lain yang dibaca dari jarak ±10 meter: minimal 20 dpi, namun biasanya sekitar 50-72 dpi untuk hasil yang bagus

Rekomendasi ini berlaku untuk pengaturan resolusi ya, Sahabat Laysander! Secara ukuran lebar dan tinggi, harus tetap sesuaikan dengan ukuran masing-masing media. Misal akan mencetak di baliho berukuran 10×12 meter, di software design pun masukkan ukuran 10×12 meter ya. Tinggal pastikan resolusinya saja sudah disesuaikan.

Anda juga perlu memilih printer yang tepat untuk mencetak kebutuhan Anda lho, Sahabat Laysander! Printer high resolution akan bisa mencetak gambar resolusi besar dengan hasil optimal. Namun gambar dengan resolusi besar ini tidak akan cocok dicetak dengan printer yang beresolusi kecil. Karena, mau bagaimana pun Anda mengaturnya, tetap tidak akan bisa menghasilkan kualitas yang sesuai, karena sudah kemampuan printernya sudah “mentok”.

Kesimpulannya, Anda tentu bisa melewati proses cetak yang lebih optimal dan proses ripping lebih efektif. Caranya, Anda hanya perlu menyesuaikan resolusi gambar dengan ukuran dan fungsi media cetak. Semakin besar ukuran, semakin kecil pula resolusi yang dibutuhkan; dan begitu juga sebaliknya, semakin kecil gambar yang akan dicetak, resolusinya pun harus semakin besar ya! Apabila Anda masih bingung dan memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan tanya langsung dengan tim Laysander di sini!

Reply

Male Enhancement Ad With Pics|Pills Weight Loss Reviews|Minnesota Mom 2 Years In Prison Cannabis Oil
× Apa yang bisa dibantu?